Alamat Baru Wakjembal



WEB BLOG INI TIDAK AKAN DIKEMASKINI HARAP MAAF

BELAJAR AQIDAH

TAUHID - HAQ ALLAH ATAS HAMBANYA

Rabu, 30 April 2008

Iman Rukun,Hakikat & Pembatalan SIRI II

BAHAGIAN PERTAMA

RUKUN IMAN

Firman Allah:

آمَنَ الرَّسُولُ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِ مِنْ رَبِّهِ وَالْمُؤْمِنُونَ كُلٌّ آمَنَ بِاللَّهِ وَمَلائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْ رُسُلِهِ وَقَالُوا سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ (٢٨٥)
285. Rasulullah telah beriman kepada apa Yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, dan juga orang-orang Yang beriman; semuanya beriman kepada Allah, dan Malaikat-malaikatNya, dan Kitab-kitabNya, dan Rasul-rasulNya. (Mereka berkata): "Kami tidak membezakan antara seorang Dengan Yang lain Rasul-rasulnya". mereka berkata lagi: Kami dengar dan Kami taat (Kami pohonkan) keampunanMu Wahai Tuhan kami, dan kepadamu jualah tempat kembali".285.

Surah Al-Baqarah : 285
Dan firmanNya lagi :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا آمِنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَالْكِتَابِ الَّذِي نَزَّلَ عَلَى رَسُولِهِ وَالْكِتَابِ الَّذِي أَنْزَلَ مِنْ قَبْلُ وَمَنْ يَكْفُرْ بِاللَّهِ وَمَلائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَقَدْ ضَلَّ ضَلالا بَعِيدًا (١٣٦)
Wahai orang-orang Yang beriman! Tetapkanlah iman kamu kepada Allah dan RasulNya, dan kepada Kitab Al-Quran Yang telah diturunkan kepada RasulNya (Muhammad, s.a.w), dan juga kepada Kitab-kitab suci Yang telah diturunkan dahulu daripada itu. dan sesiapa Yang kufur ingkar kepada Allah, dan Malaikat-malaikatNya, dan Kitab-kitabNya, dan Rasul-rasulNya dan juga hari akhirat, maka Sesungguhnya ia telah sesat Dengan kesesatan Yang amat jauh. 136.

Surah Al-Nisa’ : 136

Dalam hadis jibril yang masyhur, iaitu ketika ia datang kepada Nabi s.a.w. dalam rupa seorang Arab Badwi menanya Rasulullah s.a.w. mengenai Al-Islam, Al-Iman da Al-Ihsan, baginda bersabda mengenai Al-Iman:

أن تؤمن بالله وملائكته وكتبه ورسله واليوم الأخر وتؤمن بالقدر خيره وشره.

Maksudnya :

(al-Iman) ialah engkau beriman kepada Allah, para Malaikat, kitab-kitabNya, rasul-rasulNya dan Hari Kemudian dan engkau beriman dengan qadar baiknya dan jahatanya.

Riwayat al-Bukhari dan Muslim.


Enam perkara itulah yang dikatakan rukun iman. Dan dialah yang menjadi Asas. Dengannyalah diutuskan para rasul salawatullahi alaihim dan kitab-kitab.
Keimanan seseorang tidak akan sempurna melainkan setelah ia beriman dengan semua yang disebut itu mengikut cara yang ditunjuk oleh Kitab Allah dan Sunah Rasulullah s.a.w. barangsiapa mengingkari sesuatu daripadanya sudah tentu dia terkeluar dari lingkungan Islam dan termasuklah ke dalam golongan orang-orang kafir.

Beriman Kepada Allah

Beriman kepada Allah azza wajalla ertinya beri’tikad dengan tegas bahawa Allah ialah “Rabb” yang memiliki dan mencipta segala-galanya. Dialah Tuhan yang berhak diibadatkan dengan ikhlas seperti melakukan sembahyang, puasa, doa, mengharap rahmatNya, takut kepada AzabNya, menyerah diri kepadaNya. Dan Dialah Tuhan yang bersifat dengan segala sifat sempurna dan suci bersih dari segala kekurangan.
Beriman kepada Allah mengandungi tiga bahagian Tauhid, iaitu:
1. Tauhid Rububiyyah
2. Tauhid Uluhiyyah
3. Tauhid Asma’ dan Sifat.
Makna beriman dengan ketiga-tiga bahagian Tauhid itu ialah : I’tikad Keesaan Allah Taala pada Rububiyyah, Uluhiyyah dan Sifat-sifatnya yang sempurna dan Nama-namaNya yang mulia. Seorang hamba tidak menjadi mukmin sehingga ia I’tikad bahawa Allah adalah tuannya, pembela dan pemimpin bagi segala sesuatu,bukan yang lain. Dialah Tuhan yang berhak disembah, bukannya yang lain. Dialah Tuhan yang maha sempurna pada sifatnya dan pada nam-namaNya. Tidak ada yang sempurna selain daripadaNya.
Ketiga-tiga bahagian Tauhid itu termasuk di dalam pengertian: Beriman kepada Allah.

Bahagian Pertama : Tauhid Uluhiyyah

Pengertiannya secara ringkas ialah beri’tikad dengan jazam/tegas bahawa Allah adalah “Rabb / Tuan punya” bagi segala sesuatu, tidak ada “ Rabb “ selainNya. Dan inilah keterangan selanjutnya :
Perkataan “ Rabb” di segi bahasa, ertinya “tuan milik dan pengurus” Rububiyyah Allah ke atas makhluknya bererti keesaan Allah pada penciptaan, milikan dan pentadbiran hidup makhluk.
Tauhid Rububiyyah merupakan pengakuan bahawa Allah taala sahajalah yang mencipta, memilik, menghidup, memati, memberi manfaat, memberi mudarat, mengenankan doa ketika kesusahan hamba, berkuasa penuh terhadap mereka, mengurnia sesuatu dan menahan dari mereka, kepunyaanNyalah segala urusan makhluk dan titah perintah, firman Allah :

أَلا لَهُ الْخَلْقُ وَالأمْرُ تَبَارَكَ اللَّهُ رَبُّ الْعَالَمِينَ (٥٤)
Maksudnya:

Ingatlah, kepada Allah jualah tertentu urusan menciptakan (sekalian makhluk) dan urusan pemerintahan. Maha suci Allah Yang mencipta dan mentadbirkan sekalian alam. 54
Al-A’raf : 54

Termasuk dalam bahagian Tauhid ini juga beriman kepada Qudrat Allah. yaitu menyakini bahawa tiap-tiap suatu yang berlaku terkeluar dari qudrat dan iradat Allah. Dengan perkataan lain, Tauhid bahagian ini memberi erti : ikrar bahawa Allah adalah fa’el/pencipta mutlak bagi alam ini : dalam mengada, mentadbir, mengubah, mengurus, menambah, menguran, menghidup, memati dan lain-lain tanpa menyengutuinya oleh yang lain dalam penciptaanNya.
Mengenai Tauhid bahagian ini, al-Qur’an al-karim telah menerangkan sejelas-jelas. Boleh dikatakan tiap-tiap surah Al-Quran menyebutnya atau sekurang-kurangnya mengisyaratkan Tauhid bahagian ini.
Tauhid ini adalah asas bagi tauhid bahagian lain, kerana, kerana pencipta, pemilik dan pentadbir shajalah yang berhak ditujukan ibadat, khusyuk dan khuduk. Dan Dialah yang berhak menerima pujian, syukur, ingat, doa, harapan, takut dan lain-lain. Ibadat kesemuanya tidak sah melainkan kepada Zat yang mempunyai hak mencipta dan hak memerintah kesemuanya.
Di sudut lain pula, pencipta yang memilik dan mentadbir sahajalah yang berhak dengan sifat-sifat yang mulia dan sempurna, kerana sifat-sifat ini tiadak layak melainkan bagi Allah yang menjadi “Rabb al-alamin”, dan kerana mustahil sabitnya Rububiyyah dan milik bagi Tuhan yang tidak hidup, tidak mendengar, tidak melihat, tidak berkuasa, tidak bercakap, tidak membuat apa-apa yang ia kehendakinya dan tidak bijaksana, baik pada perkataan mahupun perbuatan.
Lantaran itu kita dapati al-Quran al-karim menyebut Tauhid bahagian ini di makam pujian, makam ibadat, tunduk dan menyerah diri dan makam penerangan sifat-sifat Allah yang maha mulia dan nama-nama-NYa yang elok.
Di makam pujian, kita selalu membacanya di setiap rakaat solat “
الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ (٢) " maksudnya : Segala puji-pujian adalah bagi Allah, Rabb/tuan punya sekalian alam. Firman Allah:

فَلِلَّهِ الْحَمْدُ رَبِّ السَّمَاوَاتِ وَرَبِّ الأرْضِ رَبِّ الْعَالَمِينَ (٣٦)
(Demikianlah ajaran dan peringatan Allah Yang Maha Adil) maka bagi Allah jualah tertentu Segala pujian, Tuhan Yang mentadbirkan langit, dan Tuhan Yang mentadbirkan bumi, - Tuhan sekalian alam. 36.

Al-jathiyah : 36

Di makam penyerahan diri dan tunduk kepadanya, firman Allah :

قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدَى وَأُمِرْنَا لِنُسْلِمَ لِرَبِّ الْعَالَمِينَ (٧١)
"Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah sebenar-benar petunjuk, dan kita diperintahkan supaya berserah diri kepada Tuhan Yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam".71.

Al-An’am : 71
Di makam Tawajjuh kepada Allah dan mengikhlaskan niat kepadaNya Firman Allah :

قُلْ إِنَّ صَلاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ (١٦٢)
Katakanlah: "Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan Yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam. 162.
Al-An’am : 162

Di makam wala’ kepada Allah bukan kepada yang lain, firman Allah :

قُلْ أَغَيْرَ اللَّهِ أَتَّخِذُ وَلِيًّا فَاطِرِ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ وَهُوَ يُطْعِمُ وَلا يُطْعَمُ قُلْ إِنِّي أُمِرْتُ أَنْ أَكُونَ أَوَّلَ مَنْ أَسْلَمَ وَلا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُشْرِكِينَ (١٤)
Katakanlah (Wahai Muhammad): "Patutkah Aku mengambil (memilih) Pelindung Yang lain dari Allah Yang menciptakan langit dan bumi, dan ia pula Yang memberi makan dan bukan ia Yang diberi makan?" katakanlah: "Sesungguhnya Aku diperintahkan supaya menjadi orang Yang pertama sekali menyerah diri kepada Allah (Islam), dan (aku diperintahkan Dengan firmanNya): `Jangan sekali-kali Engkau menjadi dari golongan orang-orang musyrik itu. ' "14.
al-An'am : 14

Di makam doa, firman Allah :

أَلا لَهُ الْخَلْقُ وَالأمْرُ تَبَارَكَ اللَّهُ رَبُّ الْعَالَمِينَ (٥٤)ادْعُوا رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةً إِنَّهُ لا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ (٥٥)
Maksudnya :

Iingatlah, kepada Allah jualah tertentu urusan menciptakan (sekalian makhluk) dan urusan pemerintahan. Maha suci Allah Yang mencipta dan mentadbirkan sekalian alam. 54. Berdoalah kepada Tuhan kamu Dengan merendah diri dan (dengan suara) perlahan-lahan. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang Yang melampaui batas. 55.
Al-A’raf : 54-55

Di makam ibadat pula, firman Allah :

وَمَا لِيَ لا أَعْبُدُ الَّذِي فَطَرَنِي وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ (٢٢)
Maksudnya :

Dan (apabila ditanya: sudahkah Engkau menerima agama mereka? Maka jawabnya): “Mengapa Aku tidak menyembah Tuhan Yang menciptakan daku, dan Yang kepadaNyalah (aku dan) kamu semua akan dikembalikan? 22.

Yaasiin : 22

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ وَالَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ (٢١)الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الأرْضَ فِرَاشًا وَالسَّمَاءَ بِنَاءً وَأَنْزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَخْرَجَ بِهِ مِنَ الثَّمَرَاتِ رِزْقًا لَكُمْ فَلا تَجْعَلُوا لِلَّهِ أَنْدَادًا وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ (٢٢)

Maksudnya :
Wahai sekalian manusia! Beribadatlah kepada Tuhan kamu Yang telah menciptakan kamu dan orang-orang Yang terdahulu daripada kamu, supaya kamu (menjadi orang-orang yang) bertaqwa. 21. Dia lah Yang menjadikan bumi ini untuk kamu sebagai hamparan, dan langit (serta Segala isinya) sebagai bangunan (yang dibina Dengan kukuhnya); dan diturunkanNya air hujan dari langit, lalu dikeluarkanNya Dengan air itu berjenis-jenis buah-buahan Yang menjadi rezeki bagi kamu; maka janganlah kamu mengadakan bagi Allah, sebarang sekutu, padahal kamu semua mengetahui (bahawa Allah ialah Tuhan Yang Maha Esa). 22.
Al-Baqarah : 21,22

Oleh itu, pencipta tujuh petala langit dan bumi dan barang yang di antaran kedua sahajalah yang hamba berhak mengangap sebagai Tuhan dan wali/kekasih untuk menyerah diri.
Di sudut lain pula, kita dapati Al-Quran Al-Karim mencantumkan Rububiyyah Allah dari segi milik dengan nama-namaNya yang elok dan sifat-sifatNya yang sempurna. Perhatilah firman Allah dalam ayat kursi :

اللَّهُ لا إِلَهَ إِلا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ لا تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلا نَوْمٌ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الأرْضِ مَنْ ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلا بِإِذْنِهِ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ وَلا يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلا بِمَا شَاءَ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضَ وَلا يَئُودُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ (٢٥٥)
Maksudnya :
Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang tetap hidup, Yang kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki Segala Yang ada di langit dan Yang ada di bumi. tiada sesiapa Yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan Dengan izinNya. Yang mengetahui apa Yang ada di hadapan mereka dan apa Yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa Yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi; dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. dan Dia lah Yang Maha tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha besar (kekuasaanNya) 255.
Al-Baqarah : 255

Tuhan yang menciptakan langit dan bumi sahajalah yang hidup, tidak mati, adanya dengan sendiri, amat mengentahui, menjaga, maha tinggi dan maha besar. Dan perhatikanlah fiman Allah :

وَلَقَدْ خَلَقْنَا الإنْسَانَ وَنَعْلَمُ مَا تُوَسْوِسُ بِهِ نَفْسُهُ وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ (١٦)
Maksudnya :

Dan Demi sesungguhnya, Kami telah mencipta manusia dan Kami sedia mengetahui apa Yang dibisikkan oleh hatinya, sedang (pengetahuan) Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya, 16.
Qaf : 16

Dan firmanNya lagi :
أَلا يَعْلَمُ مَنْ خَلَقَ وَهُوَ اللَّطِيفُ الْخَبِيرُ (١٤)
Maksudnya

Tidakkah Allah Yang menciptakan sekalian makhluk itu mengetahui (segala-galanya)? sedang ia Maha Halus urusan PentadbiranNya, lagi Maha mendalam PengetahuanNya! 14.
Al-Mulk : 14

Tidak ada sebarang bantahan sama sekali tentang Tuhan yang menjadikan sekalian makhluk itu adalah Tuhan yang mengawal mereka, yang sangat halus lagi bijaksana dengan apa yang mereka kerjakan.

Bersambung…

Tulisan ini di petik dari
Buku :IMAN RUKUN,HAKIKAT & PEMBATALAN
Terbitan:
Pustaka Darussalam Sdn. Bhd
Cetak pertama 2001

Read More...

Jangan mendewa-dewakan Anwar Ibrahim dan kepimpinan pembangkang

Oleh Tarabulsi_2008

"Sebelum saya menyentuh tentang isu mendewa-dewakan Anwar Ibrahim dan kepimpinan parti-parti pembangkang saya ingin menyentuh terlebih dahulu tentang serangan terkini media arus perdana terhadap DAP, PKR dan PAS. Dengan kekecohan dan krisis kepimpinan yang dihadapi UMNO-BN sekarang ini, maka media arus perdana semakin ghairah dalam usaha mereka mengabui mata rakyat dengan mencari serta memperbesar dan memutarbelitkan kesilapan serta kelemahan parti-parti pembangkang. Hari ini, Ahad 20 April 2008, akhbar "The Star" telah melaporkan kononnya beberapa Bloggers telah membidas 29 Ahli Parlimen (MP) yang telah tidak mengemukakan sebarang apa soalan untuk " Sessi Pertanyaan Jawab Mulut" bagi sidang pertama Parlimen yang akan bermula pada 28 April 2008 ini. Dari 29 MP tersebut, 14 adalah dari pembangkang (5 dari DAP dan 9 MP dari PKR).


(Kesemuanya MP dari PAS telah mengemukakan soalan-soalan untuk jawab mulut tersebut). Untuk makluman pembaca, setiap hari sidang Parlimen akan memulakan urusan dengan berdoa' dan terus diikuti oleh “Sessi Pertanyaan Jawab Mulut.” Ahli-ahli Parlimen (MP) bebas mengemukakan apa jua soalan secara bertulis untuk dijawab mulut oleh PM dan Menteri-Menteri. Soalan-soalan hendaklah dikemukakan tidak lewat dari 21 hari sebelum Parlimen memulakan sesuatu penggal itu. MP yang gagal mengemukakan soalan untuk sessi penggal pertama yang akan bermula 28 April ini akan terpaksa menuggu penggal kedua yang akan bermula pada bulan Jun 2008 nanti. Menurut laporan "The Star" tersebut, beberapa Bloggers telah membidas 14 orang Ahli Parlimen (MP) pembangkang - 5 DAP dan 9 PKR - yang telah gagal mengemukakan sebarang soalan bagi jawab mulut itu. Lihat fokusnya kepada pembangkang wal hal 29 MP yang gagal itu termasuk 15 MP BN.
Kononnya Bloggers telah menyatakan MP pembangkang yang terlibat itu telah sebelum ini begitu lantang mengkritik kerajaan tetapi setelah dilantik oleh rakyat tidak pula mereka mengemukakan soalan untuk jawab mulut bagi sidang penggal pertama Parlimen yang bermula April 28 ini. MP pembangkan yang gagal itu dianggap sebagai telah mensia-siakan kepercayaan rakyat yang mengundi mereka dalam PRU Ke-12 baru-baru ini, telah bertindak "irresponsible" (tidak bertanggungjawab), dan "most slothful" (sangat malas) serta unreliable" (tidak boleh diharap). Jika betul laporan "The Star" ini, maka kegagalan 5 MP dari DAP dan 9 MP dari PKR dalam mengemukakan soalan2 itu amat dikesalkan. Ianya memberi gambaran buruk kepada rakyat terhadap pembangkang. Dalam keadaan di mana setiap salah langkah parti-parti pembangkang diperbesar-besar dan diputar-belitkan (seperti isu kebun babi) oleh media arus perdana, maka sepatutnya anggota-anggota Parlimen dan ADUN parti-parti DAP, PKR dan PAS lebih berhati-hati.
Bukannya susah untuk mengemukakan soalan-soalan untuk sessi pertanyaan jawab mulut di Parlimen kerana begitu banyak sekali isu-isu yang ada seperti isu kenaikkan harga minyak petrol, menangani kenaikkan harga barang-barang keperluan (walau pun ini suatu fenomina antarabangsa), isu mendesak diturunkan harga tol lebuhraya, isu menghapuskan projek-projek ekonomi yang berupa pembaziran yang sebenarnya bertujuan memperkayakan kroni-kroni kerajaan BN, soal pembasmian kemiskinan, isu pengajian yang tidak setimpal dengan kenaikkan kos sara hidup (rising cost of living), dsbnya.

Satu contoh soalan yang boleh diketarakan secara bertulis untuk jawab mulut dan amat ditunggu-tunggu oleh majoriti rakyat untuk ditanyakan oleh MP pembangkang adalah tentang kenaikkan harga minyak dan boleh ditanyakan seperti berikut::

“Minta YAB Perdana Menteri menyatakan berapakah keuntungan yang diperolehi oleh Malaysia sebagai negara pengeluar minyak dalam masa dua tahun kebelakangan ini ekoran dari kenaikkan harga minyak sedunia yang telah melambong naik dari lingkongan US $25.00 setong hingga ke US$100.00 setong. Jika negara kita sebagai pengeluar minyak tidak turut sama mendapat keuntungan yang berlipat ganda seperti negara-negara pengeluar minyak yang lain, maka YAB Perdana Menteri diminta menjelaskan apakah sebabnya? Dan jika negara kita sebagai negara pengeluar minyak telah sebenarnya turut meraih keuntungan yang berlipat ganda, maka YAB Perdana Menteri seterusnya diminta untuk menjelaskan kenapa kerajaan telah dan ingin terus membebankan kenaikkan harga minyak tersebut keatas bahu rakyat?
Kenapa kerajaan masih berdalih dan enggan meningkatkan subsidi atas alasan kononnya menaikkan subsidi yang akan menyekat kenaikkan harga petrol akan menguntungkan rakyat Thailand dan Singapura yang masuk ke negara kita untuk membeli minyak petrol. Oleh kerana alasan sedemikian sering digunakan oleh kerajaan, maka sudah tentu kerajaan mempunyai bukti statistik mengenai bilangan rakyat Singapura dan Thailand yang telah datang untuk membeli minyak petrol di kawasan-kawasan sempadan. Maka YAB Perdana Menteri juga diminta menyatakan berapakah jumlah rakyat Singapura dan Thailand yang telah datang untuk membeli minyak petrol di kawasan-kawasan sempadan? “Soalan diatas boleh dipecah-pecahkan dan ditanya oleh dua atau tiga MP pembangkan.

Di atas hanya soalan contoh sahaja. Bukan saya nak tunjuk pandai.
Saya dapati sekarang ini ada penyokong-penyokong parti pembangkang yang terlalu sensitive dan tidak mahu pemimpin-pemimpin pembangkang ditegur. Malah kelihatan seperti Anwar Ibrahim dan kepimpinan parti-parti pembangkang mahu didewa-dewakan.Ada di kalangan penyokong-penyokong pembangkang yang nampak seolah-olah sudah terkena penyakit UMNO-BN, iaitu penyakit mendewa-dewakan pemimpin-pemimpin dan menganggap pemimpin-pemimpin itu maksum dan tak boleh ditegur.
Kita telah lihat wujudnya dalam UMNO-BN budaya mendewa-dewakan pemimpin hinggakan takut menegur kepimpinan Budaya ini membuat membuat pemimpin-pemimpin UMNO-BN bertindak sesuka hati terutamanya dalam menghalalkan pecah amanah dan menghalalkan salahguna kuasa untuk memperkayakan diri masing-masing,Nah tengok apa padahnya kepada UMNO-BN di Pilihanraya Umum ke-12 pada 8 Mac lalu. UMNO-BN telah diterajang oleh rakyat di 6 negeri (termasuk WP KL) dan hampir hilang kuasa diperingkat federal. Antara sebab utama kekalahan UMNO-BN dalam PRU baru-baru ini adalah budaya membodek dan mendewa-dewakan pemimpin.
Bila sudah kalah di 6 negeri (termasuk WP KL) dan hilang majoriti 2/3 di Parlimen barulah ahli-ahli UMNO-BN berani mengkritik dan menegur pucuk pimpinan. Baru berani nak betulkan kepincangan pemimpin yang telah mengakibatkan rakyat menderita.Malangnya (sebenarnya eloknya) budaya mendewakan pemimpin ini sudah berakar umbi dengan kukuhnya dalam UMNO-BN. Lihat sahaja apa berlaku baru-baru ini di Johor. Majoriti Ketua-ketua Bahagian UMNO di Johor telah menyarankan Abdullah Badawi pergi bercuti dan serahkan buat sementara waktu teraju kepimpinan parti dan negara kepada Najib.
Malah ada yang membuat kenyataan bila Pak Lah kembali dari bercuti beliau hendaklah letak jawatan Presiden parti dan jawatan PM. Dua tiga hari selepas itu Pak Lah telah ke Johor, dan seperti yang dijangkakan kesemuanya Ketua-ketua Bahagian UMNO Johor telah ubah pendirian. Bila berdepan dengan Pak Lah semuanya telah berubah pendirian dan telah menyatakan sokongan padu mereka kepada kepimpinan Pak Lah.Pembangkang jangan ikut jejak UMNO-BN. Kita perlu memberi ruang kepada ahli serta penyokong kita untuk menegur pucuk pimpinan jika dilihat sudah terkeluar landasan terutamanya dalam membela nasib rakyat.

Saya harap penyokong-penyokong pembangkang yang marah dengan saya kerana ada saya menegur pemimpin-pemimpin pembangkang dalam artikel-artikel saya akan menerima baik teguran-teguran saya itu. Niat saya baik dan bersih. Saya inginkan rakyat menjadi bertambah percaya dan yakin terhadap kebolehan parti-parti pembangkang untuk memerintah negara ini. Kalau kita dapat membuktikan kita boleh "deliver the goods to the people" insyaAllah kita boleh memerintah negara ini tak lama lagi.Tapi kenalah beri ruang kepada ahli-ahli parti dan penhyokong-penyokong pembangkang untuk menyuarakan pendapat walau pun pendapat itu bertentangan. Perlu beri ruang untuk menegur pucuk pimpinan agar kita tidak mengikut jejak langkah UMNO-BN yang menyekat suara ahli dan memekakkan telinga terhadap suara keluhan sengsara rakyat..

Tolong jangan tuduh saya sebagai ‘spy’ UMNO-BN kerana saya menegur pemimpin-pemimpin pembangkang terutamanya pemimpin DAP dan PKR. Niat saya baik dan ikhlas.. Untuk makluman semua, saya adalah ahli PAS sejak di Universiti lagi iaitu sejak lebihkurang 40 tahun dahulu, sejak pada penghujung tahun 1960an. Saya generasi ‘Pop Yea Yea” yang berlainan haluan kerana menjadi ahli parti PAS walau pun banyak tawaran dari UMNO semasa di universiti dulu. Saya pernah diketawakan kerana menyokong parti PAS yang dianggap tidak akan dapat memerintah kecuali di Kelantan. Tapi kami orang-orang PAS yang memperjuangkan agama Islam dalam keadaan serba tertekan, adalah jenis yang lain dari yang lain. Kepada majoriti ahli PAS, samada PAS menang ke, PAS kalah ke kami tetap bersama PAS dalam memperjuangkan agama Islam.Sebagai pegawai kerajaan saya terpaksa merahsiakan ke-ahlian PAS saya, dan terpaksa memperbaharui keahlian saya pada pertengahan tahun 1990an, kerana nama saya dah hilang dari daftar ahli PAS – saya percaya dihilangkan untuk selamatkan saya dari diekori SB.

Sebagai pegawai kerajaan yang dianggap “anti-establishment” dan disebut-sebut sebagai “mungkin dia ni ahli PAS”, (dan telah pula mengadap Jawtankuasa Disiplin Kementerian kerana berdemo menegakkan keadilan untuk Anwar Ibrahim) maka kenaikkan pangkat saya sememangnya disekat dan sengaja dilengah-lengahkan. Tetapi saya tetap beristiqomah dan memberi khidmat yang beramanah, efficient dan penuh berdedikasi. Alhamdullilah. Allah SWT telah mewujudkan keadaan di mana Kementerian di mana saya berkhidmat akhirnya telah terpaksa menggunakan pengalaman, dedikasi dan kejujuran saya untuk mengetuai sesuatu yang amat penting kepada negara kita.
Untuk pendekkan cerita dari ditindas saya akhirnya dengan kuasa Allah SWT telah pencen beberapa tahun yang lepas setelah mencapai had umur 56 tahun dengan bergelaran “Dato’. Bukan nak riya dapat gelaran "Dato' tapi nak tunjuk contoh yang terang dan nyata bahawa Allah SWT yang menentukan segala-galanya.Maka kita yang sekarang ini masih ditakrifkan sebagai pihak pembangkang dalam politik tanah air perlulah bertindak dengan cara yang mendapat keredhaan Allah SWT serta beristiqomah. InsyaAllah akhirnya jika diperkenankan Allah SWT kita akan dapat memerintah negara ini. Bagi diri saya, seperti majoriti ahli-ahli PAS, saya yakin akan kemenangan Islam di seluruh dunia pada suatu hari nanti. Mungkin kemenangan Islam di seluruh dunia itu itu setelah saya tiada lagi di dunia ini, tetapi saya sedia berkorban sekarang ini untuk masa depan ummah. Saya yakin kalau Allah tetapkan esok Islam akan menang, maka Islam akan menang. Kun Fayakun.
Allahu Akbar !!! Allahu Akbar !!! Allahu Akbar !!!
Tarabulsi
20 April 2008"

Artikel Hari Ini
Antara PakLah, Ceupec & Akhbar Sapa yang Bohong
Ketuanan Melayu : Bagaimana ia terhakis ?
Jangan mendewa-dewakan Anwar Ibrahim dan kepimpinan pembangkang
http://www.tranungkite.net/v7/modules.php?name=News&file=article&sid=9181
Wahabi Palsukan dan Ubah Kitab Tafsir Ulamak?
Taman Tamadun Islam: Apa khabarnya sekarang?
BPR sebagai badan bebas sepertimana ICAC
APAHAL UMNO NI?
Umur 60 - Antara kepentingan CEUPEC dan rakyat
Bagi honorarium RM2000 jika takpun RM500
[ Artikel seterusnya.. ]

Read More...

Cahaya Mata Abie Wa Umme




Nasihat Luqman Kepada anak-anaknya.


بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ


وَلَقَدْ آتَيْنَا لُقْمَانَ الْحِكْمَةَ أَنِ اشْكُرْ لِلَّهِ وَمَنْ يَشْكُرْ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ وَمَنْ كَفَرَ فَإِنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ حَمِيدٌ (١٢)
12. dan Sesungguhnya Kami telah memberi kepada Luqman, hikmat kebijaksanaan, (serta Kami perintahkan kepadanya): bersyukurlah kepada Allah (akan Segala nikmatNya kepadaMu)". dan sesiapa Yang bersyukur maka faedahnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa Yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana Sesungguhnya Allah Maha Kaya, lagi Maha Terpuji.


وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ (١٣)
13. dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, semasa ia memberi nasihat kepadanya:" Wahai anak kesayanganku, janganlah Engkau mempersekutukan Allah (dengan sesuatu Yang lain), Sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah satu kezaliman Yang besar".

وَوَصَّيْنَا الإنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَى وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ أَنِ اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ إِلَيَّ الْمَصِيرُ (١٤)
14. dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya Dengan menanggung kelemahan Demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya), dan tempoh menceraikan susunya ialah Dalam masa dua tahun; (dengan Yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan).

وَإِنْ جَاهَدَاكَ عَلى أَنْ تُشْرِكَ بِي مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ فَلا تُطِعْهُمَا وَصَاحِبْهُمَا فِي الدُّنْيَا مَعْرُوفًا وَاتَّبِعْ سَبِيلَ مَنْ أَنَابَ إِلَيَّ ثُمَّ إِلَيَّ مَرْجِعُكُمْ فَأُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ (١٥)
15. dan jika mereka berdua mendesakmu supaya Engkau mempersekutukan denganku sesuatu Yang Engkau - Dengan fikiran sihatmu - tidak mengetahui sungguh adanya maka janganlah Engkau taat kepada mereka; dan bergaulah Dengan mereka di dunia Dengan cara Yang baik. dan Turutlah jalan orang-orang Yang rujuk kembali kepadaKu (dengan Tauhid dan amal-amal Yang soleh). kemudian kepada Akulah tempat kembali kamu semuanya, maka Aku akan menerangkan kepada kamu Segala Yang kamu telah kerjakan.

يَا بُنَيَّ إِنَّهَا إِنْ تَكُ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ فَتَكُنْ فِي صَخْرَةٍ أَوْ فِي السَّمَاوَاتِ أَوْ فِي الأرْضِ يَأْتِ بِهَا اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ لَطِيفٌ خَبِيرٌ (١٦)
16. (Luqman menasihati Anaknya Dengan berkata): "Wahai anak kesayanganku, Sesungguhnya jika ada sesuatu perkara (yang baik atau Yang buruk) sekalipun seberat bijih sawi, serta ia tersembunyi di Dalam batu besar atau di langit atau pun di bumi, sudah tetap akan dibawa oleh Allah (untuk dihakimi dan dibalasNya); kerana Sesungguhnya Allah Maha Halus pengetahuanNya; lagi amat meliputi akan Segala Yang tersembunyi.

يَا بُنَيَّ أَقِمِ الصَّلاةَ وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَاصْبِرْ عَلَى مَا أَصَابَكَ إِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ الأمُورِ (١٧)
17. "Wahai anak kesayanganku, dirikanlah sembahyang, dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan Yang mungkar, dan Bersabarlah atas Segala bala bencana Yang menimpamu. Sesungguhnya Yang demikian itu adalah dari perkara-perkara Yang dikehendaki diambil berat melakukannya.

وَلا تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلا تَمْشِ فِي الأرْضِ مَرَحًا إِنَّ اللَّهَ لا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ (١٨)
18. "Dan janganlah Engkau memalingkan mukamu (kerana memandang rendah) kepada manusia, dan janganlah Engkau berjalan di bumi Dengan berlagak sombong; Sesungguhnya Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang Yang sombong takbur, lagi membanggakan diri.

وَاقْصِدْ فِي مَشْيِكَ وَاغْضُضْ مِنْ صَوْتِكَ إِنَّ أَنْكَرَ الأصْوَاتِ لَصَوْتُ الْحَمِيرِ (١٩)
19. "Dan sederhanakanlah langkahmu semasa berjalan, juga rendahkanlah suaramu (semasa berkata-kata), Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keldai".
(Surah Luqman Ayat 12-19)

Read More...

Iman Rukun, Hakikat & Pembatalan Siri I

Pendahuluan

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
إن الحمد لله نحمده ونستعنه ونستهديه ونستغره ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا من يهده الله فلا مضل له ومن يضلله فلا هادى له. ونشهد أن لا إله إلا الله وأن محمدا عبده ورسوله، صلى الله عليه وعلى آله وصحبه وسلم تسليما كثيرا.

أما بعد

Sesungguhnya punca kebinasaan itu adalah kerana menyalahi “al-Haq” dan menyimpan dari jalannya. Dan kebaikan segala urusan itu adalah bergantung pada mematuhi “al-Haq” dan beriltizam dengannya.
“al-Haq” adalah suatu dasar yang tetap. Dengan “al-Haq” inilah Allah menciptakan segala makhluk, atau berkehendak supaya segala makhluk tetap di atas dasar ini.

Segala makhluk yang berada di dalam dunia ini Allahlah yang menciptakannya tanpa disekutuinya oleh makhluk yang lain.

Tidak ada suatu makhluk di dunia ini melainkan Allah menciptakannya dengan bentuk dan rupa yang tertentu dan mengatur urusannya dengan cara pengaturan yang tertentu, kerana Allah itu adalah Tuhan yang maha Sempurna lagi maha Suci dari kesalahan. Maka kebaikan, semua kebaikan tetap terdapat pada ciptaanya dan pengaturannya. Dan tiap-tiap suatu dari makhlukNya yang menyimpang dari garisan dan pengaturannya itu akan binasa. Langit dan bumi kedua-duanya dicipta oleh Allah dengan “al-Haq”, diatur kedua-duanya itu dengan hikmah dan kemaha BijaksanaanNya.Lantaran itu langit dan bumi tidak rosak dan binasa, firman Allah:

لَوْ كَانَ فِيهِمَا آلِهَةٌ إِلا اللَّهُ لَفَسَدَتَا فَسُبْحَانَ اللَّهِ رَبِّ الْعَرْشِ عَمَّا يَصِفُونَ (٢٢)
kalau ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan Yang lain dari Allah, nescaya rosaklah pentadbiran kedua-duanya. maka (bertauhidlah kamu kepada Allah Dengan menegaskan): Maha suci Allah, Tuhan Yang mempunyai Arasy, dari apa Yang mereka sifatkan.

Al-Anbiya’:22

Manusia adalah sejenis dari makhluk Allah. Kebaikan hidup manusia bergantung kepada sejauh manakah manusia itu mengenal “al-Haq” dan mengikutinya. Dan kebinasaan hidupnya adalah hasil dari manusia tidak mengenal “al-Haq” atau berdegil mentaati “al-Haq” sekalipun ia tidak mengetahui “al-Haq”.

Manakala Allah adalah “al-Haq” maka segala yang datang darinya adalah “al-Haq” juga urusan dan pengaturan Allah adalah “al-Haq” maka punca kebinasaan hidup manusia adalah kerana kufur atau tidak mengaku Allah sebagai pencipta, tidak mengakui perintah dan pengaturanNya, tidak mengakui “al-Haq” yang datang dariNya. Dan sebab kebaikan hidup kesemuanya adalah berpunca dari keimanan dengan kebenaran yang datang dariNya, mematuhi kehendak dan perintahNya dalam seluruh persoalan hidup manusia.
Lantaran itu Allah berfirman:

فَمَنِ اتَّبَعَ هُدَايَ فَلا يَضِلُّ وَلا يَشْقَى (١٢٣)وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنْكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى (١٢٤)

Maksunya:
Maka sesiapa Yang mengikut petunjukKu itu nescaya ia tidak akan sesat dan ia pula tidak akan menderita azab sengsara.(123)
"Dan sesiapa Yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjukKu, maka Sesungguhnya adalah baginya kehidupan Yang sempit, dan Kami akan himpunkan Dia pada hari kiamat Dalam keadaan buta".(124)

Surah Taha: 123-124


Petunjuk Allah tidak diikuti kecuali oleh orang-orang yang benar-benar beriman kepadaNya, mengingatiNya. Siapa yang tidak ingat kepada Allah sudah barang tentu ia akan menyimpang dari petunjukNya.
Manusia di dunia ini diuji dengan dua perkara ini:

1. Mengingati Allah dan mengikuti petunjuknya,

2. Atau lupa kepada Allah dan sesat.

Itu adalah dua persimpangan jalan dan tidak ada jalan yang ketiga iaitu:

Ø Jalan iman, hidayah dan kebahagiaan di dunia dan di Akhirat.

Ø Jalan kufur, sesat dan kecelakaan di dunia dan di akhirat.


Dengan demikian, semulia-mulia ilmu yang dipelajari oleh manusia dan yang diajarkan kepada orang lain ialah ilmu yang berhubung dengan keimanan, rukunyanya dan tuntutan-tuntutannya. Dan sebaik-baik senjata untuk menjaga dirinya dari bahaya ialah mengetahui tanda/alamat-alamat kufur, sebab-sebabnya dan dorongan-dorongannya.

Seandainya manusia mengetahui jelas kedua perkara penting itu sudah barang tentu ia akan mengetahui jalan kebahagiaan dan jalan kecelakaan, lantas ia iltizam/tetap dengan jalan kebahagiaan itu tampa menyimpang darinya, di samping ia berusaha menjauhi jalan kecelakaan.
Dalam (buku) tulisan ini kami kemukakan kepada pembaca sekadar ilmu dan “al-Haq” yang diberi kepada kami, yang berkaitan dengan al-iman dan rukunnya, juga tanda-tanda kufur, sebab-sebabnya dan dorongan-dorongannya.

Allah sahajalah yang memberi Taufiq kepada “al-Haq”. Apa yang diperkatakan jika betul dengan “al-Haq” maka itu adalah dari taufik Tuhan yang bersifat dengan "al-Haq" tetapi jika menyalahi "al-Haq"maka ia adalah dari kami sendiri dan dari syaitan.
Kami memohon kepada Allah agar mengampun kesalahan kami serta memohon kepadaNya agar ia melahirkan dari hambaNya yang salih, mereka yang berani membetul dan menerangkan yang haq.
Kami membahagikan pembahasan (buku) tulisan ini kepada dua bahagia:

Bahagian pertama : membicarakan rukun iman dan hakikatnya.

Bahagian kedua : membicarakan sebab-sebab kufur dan dorongan-dorongannya.
وصلى الله على محمد وعلى آله وصحبه وسلم تسليما كثيرا.

Dr. Muhammad Na’im Yassin


Bersambung…

Tulisan ini di petik dari
Buku :IMAN RUKUN,HAKIKAT & PEMBATALAN
Terbitan:
Pustaka Darussalam Sdn. Bhd
Cetakan pertama 2001

Read More...

SPR Yang Berat Sebelah Kini Mula Mengugut

Oleh : GB

Aneh! Itu yang dapat kita katakan mengenai kenyataan Wan Ahmad Wan Ibrahim, Timbalan Pengerusi Suruhanjaya Pilihanraya yang kini bertindak menggantikan hero SPR Tan Sri Abdul Rashid Abdul Rahman yang kini bertapa kerana kegagalan grand design untuk memenangkan UMNO/BN di negeri Kelantan khususnya dan di seluruh negara amnya.

Tersentak dengan keputusan pilihanraya yang nampaknya menyerlahkan perancangan SPR yang gagal untuk menipu rakyat, kini Timbalan Pengerusi SPR cuba menghalakan sasarannya ke alam langit dengan kenyataannya: Calon dan parti politik yang berkempen menggunakan laman web, blog atau SMS pada pilihan raya akan datang, boleh dikenakan tindakan oleh Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) jika mereka didapati melanggar peraturan ditetapkan.

Saya ingin bertanya kepada manusia yang bernama Wan Ahmad bin Wan Ibrahim ini, sejak bilakah ada undang-undnag dan peraturan yang membolehkan SPR bertindak terhadap kempen calon yang menggunakan internet? Atau kerana SPR kini telah mati kutu untuk terus menipu menjadikan mereka sekelompok manusia yang telah hina akibat perbuatan durjana mereka selama ini telah dihidu oleh rakyat yang akhirnya telah menghukum kerajaan UMNO-BN yang umum mengetahui SPR menjadi boneka mereka?

Anda tidak layak untuk mengugut ahli parlimen. Tetapi ahli parlimen kini layak untuk mendesak satu Suruhanjaya Diraja ditubuhkan bagi menyiasat semua salahlaku anggota SPR yang amat jelas telah telribat dalam salahlaku serta membongkar semua konspirasi yang diatur untuk memenangkan BN selama ini.

Terlalu banyak penyelewengan serta perbuatan salahlaku SPR yang mereka lakukan. Malah penafian demi penafian daripada mereka selama ini mengenai banyak perkara lansung tidak dapat meyakinkan rakyat.

Yang aneh bagi rakyat, ketiga-tiga penjawat tertinggi badan SPR datangnya dari Kelantan sehingga Kerajaan UMNO-BN begitu yakin untuk merampas Kelantan daripada PAS kerana mengharapkan bantuan "pengundi hant pengundi pos dan egala bentuk knspirasi dari ketiga-tiga pegawai tertinggi SPR ini. Malah kerajaan UMNO-BN tanpa segan silu dalam satu pindaan mengejut pada 12 Disember tahun lalu, meluluskan Rang Undang-Undang Perlembagaan (Pindaan) 2007 bagi melanjutkan umur persaraan anggota SPR dari 65 ke 66 tahun ntuk membolehkan pengerusi SPR meneruskan perkidmatannya, walaupun dibantah rakyat.

Sekalipun dirancang sedemikian rupa, namun kekuasaan dan perencanaan Allah mengatasi konspirasi mereka bertiga. Kelantan gagal ditawan dan SPR menjadi badan yang paling hina keran konspirasi yang terdedah itu.

Selain Kelantan, isu pengundi hantu yang menyaksikan pembohongan ketara mengenai jumlah pengundi contohnya di Terengganu yang seramai 516,000 orang daripada jumlah penduduk Terengganu yang berjumlah 898,825 iaitu 57%. Angka tersebut adalah pelik kerana jumlah pengundi sebenar yang dinyatakan oleh SPR sendiri untuk seluruh negara ialah 10,922,139 daripada jumlah penduduk Malaysia 26 juta (42%). Perbezaan sebanyak 15% daripada nisbah jumlah pengundi kepada jumlah penduduk diantara negeri Terengganu dengan angka purata seluruh negara JELAS tidak logik dan adalah satu bentuk penipuan ketara yang dilakukan oleh SPR.

Apakah SPR menganggap semua rakyat di negara ini boleh diperbodohkan sedemikian rupa yang mana angka tersebut adalah telah diatur oleh pihak SPR?

Ini pula diikuti dengan berduyun-duyunnya bas yang membawa pengundi hantu dari luar Terengganu di hari mengundi. Mengapa senario yang sama tidak berlaku di negeri lain kecuali Terengganu jika benar sekalipun kata-kata Datuk Kamaruzzaman (Setiausaha SPR) yang kononnya mereka berada di luar kawasan mengundi dan balik k negei asal untuk mengundi?

Itu belum termasuk poster-poster pihak UMNO BN yang keterlauan sehingga ada yang lansung telah menghina ugama. Mengapa SPR memejamkan mata tetapi lebih berahi untuk mengawal para ahli parlimen mempnyai blog dan lamanweb untuk "berkempen" sedangkan peluang mereka untuk melakukannya di media arus perdana (cetak dan eletronik) ditutup rapat akibat perkosaan UMNO dan BN terhadap media-media ini?

Dan mengapa SPR lansung tidak memperdulikan sikap media arus perdana yang bertindak ibarat pelacur murahan kepada UMNO dan BN ini?

Pembatalan dakwat kekal beberapa hari sebelum hari mengundi jelas satu percubaan SPR yang gagal apabila mereka terjerat mengaturkan pengundi hantu yang tepaksa mengundi lebih dari sekali.

Menurut sebuah badan geakan sivil, ALIRAN, berkata semua alasan yang dibentangkan ketika menarik balik perlaksanaan dakwat kekal itu tidak munasabah dan keputusan itu dibuat berdasarkan syak tanpa sokongan bukti yang kukuh.

“Persepsi awam kepada kewibawaan SPR hilang sama-sekali. SPR kini dilihat tidak lebih dari sayap BN, suatu persepsi yang bercanggah dengan pilihanraya adil dan bersih kerana ramai yang beranggapan SPR “bersekongkol dengan BN bagi membenarkan penipuan dalam pilihanraya”,” tegas kenyataan itu lagi.

Justeru itu kita sekali lagi meminta supaya ahli parlimen Pakatan Rakyat mengusulkan supaya Suruhanjaya DiRaja dibentuk bagi menyiasat salahlaku SPR ini dan mereka bertiga Pengerusi, Timbalan Pengerusi dan Setiausahanya ditahan dan disiasat dan jika terbukti wujud penipuan dan konspirasi, mereka hendaklah dihukum sewajarnya!

Read More...

Isnin, 28 April 2008

Al-Rahman Siri 1


video


KULIYAH TAFSIR


TUAN GURU DATUK HJ. NIK ABDUL AZIZ NIK MAT

Read More...

Sabtu, 26 April 2008

ISLAM AGAMA FITRAH


video

Oleh: Tuan Guru Datuk Hj Nik Abdul Aziz Nik Mat

Read More...

kembali kepada tauhid

Madrasah Orientalis

GEOMAP

Tko.fm / tko.tv